Asyik BB-an Bisa Bikin Ambien

Fenomena penggunaan ponsel canggih atau smartphone di masyarakat memang sungguh luar biasa. Gadget mutakhir seperti Blackberry (BB) atau iPhone kini sudah menjadi bagian vital dari kehidupan seseorang sehingga selalu dibawa ke mana pun pergi.

Di balik kemudahan dan kecanggihan yang diberikan kepada penggunanya, gadget-gadget ini kerap mendatangkan risiko dan efek buruk bagi kesehatan. Tak jarang kita mendengar adanya laporan hasil riset yang mengaitkan efek radiasi ponsel dengan sejumlah penyakit, seperti kanker atau tumor.

Namun, sebuah laporan terbaru di Inggris menyebutkan, penggunaan gadget juga dapat meningkatkan risiko mengidap penyakit ambien atau haemorrhoid. Kok bisa?

Rupanya, perilaku penggunaan BB atau iPhone di sana sudah sedemikian akutnya. Gadget-gadget ini selalu digunakan kapan pun dan di mana pun, termasuk saat pergi ke toilet.

Fenomena yang sama mungkin juga terjadi di Indonesia. Berada di toilet untuk buang hajat adalah kesempatan terbaik menggunakan ponsel sehingga penggunanya sering kali menjadi lupa diri karena asyik bermain games, chat, atau BBM-an.

Akan tetapi, perilaku itulah yang kemudian memicu risiko dan membuat kasus ambeien meningkat. Di Inggris, fenomena kasus ambeien ini memunculkan istilah “BlackBerry Bottom”.

Survei terbaru di Inggris menunjukkan, 8 dari 10 pengguna smartphone mengaku menggunakan ponsel saat di toilet. Padahal, berlama-lama duduk di toilet dapat menyebabkan risiko wasir menjadi bengkak.

“Duduk di permukaan yang dingin dan keras dalam jangka waktu cukup lama dapat meningkatkan risiko timbulnya haemorrhoid, jadi Anda sebaiknya memainkan Angry Birds (game) di tempat yang lebih nyaman,” ujar Stephanie DeGiorgio, dokter dari wilayah Kent.

Sebuah survei di Inggris menunjukkan, pria cenderung lebih suka bermain game saat berada di toilet, sedangkan wanita justru lebih senang menelepon di tempat ini. Baik pria maupun wanita mengaku kerap membuka Facebook, Twitter, dan e-mail di toilet.

Meskipun demikian, tidak hanya bagian “belakang” yang terancam mengalami risiko kesehatan akibat penggunaan gadget secara berlebihan ini. Berikut adalah bagian tubuh lain yang juga mengalami risiko kalau Anda tidak bijak menggunakan ponsel canggih atau smartphone.

Kepala
Para dokter di Amerika Serikat belum lama ini mengidentifikasi suatu gejala yang disebut “ringxiety”—di mana seseorang merasakan dirinya seakan-akan mendengar suara ponsel berbunyi, padahal suara itu tidak pernah ada. Sebuah riset menyebutkan bahwa lebih dari 60 persen pengguna ponsel menderita gangguan yang juga disebut “phantom ringing” tersebut.

Telinga
Peneliti di India menemukan, mereka yang mendengarkan musik dari earphone yang terhubung dengan ponsel berisiko ribuan kali lipat mengalami kontaminasi bakteri dalam telinga dibandingkan dengan yang tidak.

Memakai earphones akan membuat saluran atau rongga telinga menjadi lebih hangat dan lembab sehingga kuman akan lebih mudah berkembang.

Jempol
Gerakan yang berulang-ulang dari jempol dan telunjuk seperti dapat menimbulkan cedera dan otot-otot menjadi tegang. Ini akan memicu rasa sakit pada jari, jempol, dan sendi-sendi. Para ahli menyarankan kita agar selalu mengambil rihat setelah 30 menit memakai ponsel atau alat apa pun.

Kulit
Ponsel juga dapat memicu ruam kulit. Menurut Asosiasi Dermatologi Inggris, mobile phone dermatitis adalah gangguan pada kulit yang dapat dipicu akibat terlalu lama menggunakan atau menempelkan ponsel pada kulit.

Tangan
Penggunaan berlebihan pada konsol permainan, seperti Wii dan Xbox, bisa menyebabkan neutrophilic hidradenitis—sejenis lesi berwarna merah pada tangan. Gangguan ini juga disebut PlayStation Pimple. Kondisi ini, menurut British Journal of Dermatology, diakibatkan keringat yang berlebihan karena memegang handsets.

Tentang julidf

Saya adalah seorang karyawan swasta yang pekerja keras, dan telah menikah serta mempunyai dua orang putra berusia 15 & 2,5 tahun.
Pos ini dipublikasikan di Artikel, Berita & Informasi, Kesehatan, Umum. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s